News

Oknum Pegawai Pengisian Uang Bobol ATM Bandara Ngurah Rai Rp530,5 Juta

 Senin, 10 Mei 2021, 20:30 WITA

beritabali/ist

IKUTI BERITABALI.COM LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Beritabali.com, Denpasar. 

Rahadian Pratama alias Radit (34) dijebloskan ke dalam tahanan Polresta Denpasar

Oknum pegawai pengisian uang dari PT Swadharma Sarana Informatika (SSI) yang merupakan vendor dari Bank BRI ini menggelapkan uang ratusan juta dengan cara membobol mesin ATM BRI di Bandara Ngurah Rai

Menurut Kapolresta Denpasar, Kombes Pol Jansen Avitus Panjaitan, tersangka Radit menggasak uang di mesin ATM sebanyak 5 kali. Selama bulan Juli hingga Desember 2020 hingga total kerugiannya mencapai Rp530.550.000. 

"Modus operandinya dia sengaja membuat mesin ATM eror. Tersangka sudah 5 tahun bekerja disana," beber Kombes Jansen didampingi para Kanit Reskrim di wilayah Denpasar dan Kuta, pada Senin 10 Mei 2021. 

Agar kedoknya tidak ketahuan, Radit melaporkan persoalan tersebut ke atasanya di PT SSI yang berkantor di Jalan Tunjung Bang Nomor 5, Denpasar Timur. Oleh atasan, Radit pun diperintahkan mengecek dan memperbaikinya. 

Nah, dalam kesempatan tersebut, pria yang kos di Jalan Sanggabuana Nomor 41 kamar nomor 8, Banjar Tegal Kerta, meminta kode kunci brankas tempat simpan uang. 

Dalam aksinya setelah sukses membuka brankas pada mesin ATM, ia menarik kaset uang di posisi paling bawah. Selanjutnya, ia membuka segel kertas secara perlahan agar tidak robek dan memotong segel kabel dengan tang. 

Kemudian, lubang kunci kaset uang dicongkel dengan obeng dan memutar ke arah kanan untuk membuka kaset uang.  Saat itulah pelaku mengambil uang sesuai keinginannya. 

Agar tidak terbaca bermasalah pada mesin ATM di kantor pusat, tersangka Radit mengganjal sensor uang di dalam kaset ATM menggunakan botol air mineral atau kaleng pringless. Tujuannya agar kaset terbaca berisi uang banyak, padahal sudah diambil oleh tersangka. 

"Setelah kami tangkap, uang hasil pencurian sudah habis digunakan untuk foya-foya," ungkap perwira melati tiga di pundak itu. 

Sementara dari hasil penyelidikan disita barang bukti berupa 8 kotak boks kaset uang yang sengaja dirusak tersangka Radit selama beraksi 5 kali. Total kerugian korban dalam hal ini PT SSI sebesar Rp530.550.000. 

"Ia mengaku beraksi sendirian. Ia dikenakan Pasal 374 KUHP tentang Penggelapan Dalam Jabatan dengan ancaman pidana penjara paling lama 5 tahun," pungkasnya.

Penulis : bbn/spy




Tonton Juga :



Konten berbayar berikut dibuat dan disajikan pengiklan. Wartawan Beritabali.com Network tidak terlibat dalam aktivitas jurnalisme artikel ini.



Hasil Polling Calon Walikota Denpasar 2024

Polling Dimulai per 1 September 2022


Trending