News

Hasil Tracing Dinkes, 1 Warga Bali Dicurigai Terpapar Omicron

 Rabu, 12 Januari 2022, 17:05 WITA

bbn/ilustrasi/Hasil Tracing Dinkes, 1 Warga Bali Dicurigai Terpapar Omicron

IKUTI BERITABALI.COM LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Beritabali.com, Denpasar. 

Hasil pelacakan kontak pasien beritabali.com/tag/Covid-19">Covid-19 varian Omicron asal Surabaya yang dilakukan Dinas Kesehatan Bali mendapati satu orang dicurigai terpapar varian baru tersebut.

Sampel tersebut telah dikirim ke Litbangkes di Jakarta untuk diperiksa. Namun hasilnya hingga kini masih belum keluar.

"Jadi dari semua sampel yang diperiksa SGTF (S-gene target failure) nya hanya satu yang probable. Sudah kita kirim ke Litbangkes belum ada hasil. Sudah dikirim tiga hari lalu," kata Kadis Kesehatan Bali Ketut Suarjaya pada wartawan, Rabu (12/1/2022).

Suarjaya berharap hasil dari pemeriksaan pasien tersebut nantinya dinyatakan negatif beritabali.com/read/2022/01/07/202201070060/ashanty-dikabarkan-positif-covid-19-varian-omicron">varian Omicron. Menurutnya hingga saat ini di Bali masih belum ditemukan pasien terpapar varian baru tersebut. Kendati demikian, semua kemungkinan masih bisa terjadi.

"Omicron astungkara mudah-mudahan tidak ada karena sampai saat ini tidak ditemukan. Tapi kan ya kemungkinan bisa saja terjadi namanya aja virus masih ada," kata dia.

Kepada semua lapisan masyarakat, ia mengimbau tetap patuh terhadap protokol kesehatan. Hal ini untuk mengantisipasi lonjakan pasien Covid-19.

"Pengetatan di pintu masuk, penggunaan aplikasi Peduli Lindungi astungkara tidak sampai kena Omicron," kata dia.

{bseparator}

Sebelumnya diberitakan, beritabali.com/tag/Dinas-Kesehatan-Bali">Dinas Kesehatan Bali melakukan tes kepada 11 karyawan hotel di kawasan Nusa Dua, Badung, Bali, Senin (3/1/2022). Mereka merupakan kontak erat pasien asal Surabaya yang terkonfirmasi positif Covid-19 varian omicron.

Wakil Gubernur Bali Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati meminta masyarakat tak panik dengan adanya pasien Covid-19 varian omicron di Surabaya. Pasien tersebut diketahui sebelumnya berlibur di Bali.

Menurutnya, kepanikan bisa menyebabkan imun tubuh menurun. Ia berharap masyarakat tetap patuh prtokol kesehatan dan berdoa wabah ini segera hilang.

"Yang penting adalah, jangan panik, sebab kepanikan hanya akan menurunkan imun kita. Tetap waspada, dan ikuti prokes dengan disiplin, serta jangan lupa untuk selalu berdoa agar wabah ini  segera berakhir," katanya, Senin (3/1/2022). (sumber: Suara.com)

Penulis : bbn/net






Trending