Sejarah

Semua Pria Dibunuh, Merta Sari Jadi Desa Janda

 Kamis, 29 September 2022, 16:35 WITA

beritabali.com/ist/Semua Pria Dibunuh, Merta Sari Jadi Desa Janda

IKUTI BERITABALI.COM LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Beritabali.com, Jembrana. 

Hampir setiap jengkal daerah di Negara, Ibukota Kabupaten Jembrana terjadi pembantaian. Selain Tegalbadeng, Jembrana, sebagai pemicu awal pembantaian, satu daerah lain yang menarik adalah Desa Merta Sari di daerah Loloan. 

Desa ini adalah Desa Hindu yang berada di tengah kampung muslim Loloan Barat dan Timur yang dibelah oleh Sungai Ijogading. Saat 1965, Desa Mertasari adalah basis dari anggota PKI, khususnya Barisan Tani Indonesia (BTI).

Saat terjadi pembantaian, desa-desa sekitarnya yaitu Loloan Barat dan Loloan Timur, dikomandani oleh Tameng PNI didukung satuan Pemuda Ansor melakukan pembantaian terhadap laki-laki yang berasal dari Desa Merta Sari.

Semua laki-laki habis dibunuh dan di Desa Merta Sari akhirnya hanya tersisa kaum perempuan saja. Desa Merta Sari kemudian dijuluki Desa Janda. 

Kuburan massal adalah hal lain yang menarik ditemui di setiap jengkal tanah di Jembrana. Selain Tegalbadeng, Toko Wong dan tempat pembantaian serta kuburan massal, menurut laporan sejumlah penulis, ada dua tempat yang menarik. 

Pertama adalah sebuah sumur yang kemudian dinamakan Lubang Buaya di Desa Melaya. Sumur ini saat pembantaian PKI adalah tempat pembuangan mayat-mayat yang kemudian ditanami bambu-bambu. Masyarakat Melaya yang tahu akhirnya percaya bahwa sumur ini angker.

Kedua adalah sebuah pantai yang apabila masuk di jalan tanah terdapat papan nama bertulis Tempat Wisata Pantai Candikesuma. Di depan pantai terdapat dua bukit tinggi yang di atasnya berdiri pura.


Halaman :



Tonton Juga :



Konten berbayar berikut dibuat dan disajikan pengiklan. Wartawan Beritabali.com Network tidak terlibat dalam aktivitas jurnalisme artikel ini.



Hasil Polling Calon Bupati Jembrana 2024

Polling Dimulai per 1 September 2022


Trending