News

Tabanan Waspada Demam Berdarah dengan Pengasapan

 Jumat, 05 November 2021, 19:20 WITA

beritabali/ist/Tabanan Waspada Demam Berdarah dengan Pengasapan.

IKUTI BERITABALI.COM LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Beritabali.com, Tabanan. 

Hujan deras yang mengguyur beberapa hari terakhir di Tabanan biasanya diriingi dengan peningkatan kasus Demam Berdarah Dengue (DBD). 

Dinas Kesehatan Tabanan mulai melakukan pencegahan demam berdarah dengan pengasapan atau ‘fogging’ dengan alat low volume (ULV). Tiga kecamatan yang menjadi lokasi sasaran. 

Kepala Seksi Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular, Dinas Kesehatan Tabanan, dr Desiana K Dewi mengatakan, sasaran pencegahan DBD yakni Kecamatan Kediri, Kerambitan dan Tabanan. Ketiga wilayah ini memiliki jumlah penduduk yang sangat padat dengan mobilitas yang cukup tinggi, termasuk juga bercermin dari data kasus DBD meningkat yang terjadi sebelumnya.

Ia menerangkan, DBD merupakan penyakit berbasis lingkungan yang ditularkan nyamuk aedes aegypti dan banyak ditemukan saat musim hujan karena nyamuk akan menetaskan telurnya di air. Perubahan iklim seperti hujan yang diselingi panas yang terjadi belakangan ini membuat nyamuk aedes aegypti leluasa berkembang biak.

"Karena nyamuk ini suka hidup pada daerah dengan kelembapan tinggi dan cuaca yang cukup hangat," ungkapnya.

Selain itu, pencegahan dan penanganan pada kasus DBD tak jauh beda dengan Covid-19. Cara efektif dalam memberantas penyakit ini hanya dengan menjaga kebersihan lingkungan melalui gerakan 3M Plus (Menguras, Menutup dan Mengubur) dan memberikan perlindungan diri terhadap gigitan nyamuk yang kini sudah hidup di luar rumah atau di luar ruangan. 


Halaman :