News

4 Suplemen Ini Justru Picu Risiko Kanker

 Selasa, 26 April 2022, 14:20 WITA

beritabali.com/ist/suara.com/4 Suplemen Ini Justru Picu Risiko Kanker

IKUTI BERITABALI.COM LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Beritabali.com, Nasional. 

Jutaan orang mengonsumsi berbagai macam suplemen setiap hari karena berbagai alasan. Tapi, tidak semua suplemen vitamin punya dampak baik.

Penelitian telah menunjukkan ada beberapa pil yang sebenarnya dapat meningkatkan risiko kanker. Lantas vitamin apa saja itu?

1. Selenium

Selenium adalah mineral yang ditemukan dalam makanan seperti tiram, kacang brazil, telur, tuna sirip kuning, sarden, dan biji bunga matahari. Ini memiliki sejumlah manfaat termasuk meningkatkan kesehatan metabolisme dan membantu fungsi tiroid.

Tinjauan Cochrane yang diterbitkan pada tahun 2018 melihat secara khusus pada suplemen dan apakah itu dapat membantu mengurangi risiko kanker. Para ahli menemukan itu tidak menurunkan kemungkinan kanker dan beberapa percobaan benar-benar melaporkan risiko kanker prostat yang lebih tinggi.

Pasien yang mengonsumsi suplemen juga memiliki risiko lebih besar terkena diabetes tipe 2, para ahli menemukan. NHS mengatakan Anda harus memiliki 0,075mg selenium sehari jika Anda seorang pria dan 0,060mg sehari jika Anda seorang wanita - ini berlaku untuk usia 19-64.

2. Beta karoten

Wortel, bayam, selada, tomat, ubi jalar dan brokoli semuanya mengandung beta karoten dan kebanyakan orang bisa mendapatkan cukup dari makanan mereka. Orang biasanya meminumnya sebagai tambahan untuk membantu meningkatkan kesehatan mata dan penglihatan serta kulit yang sehat.

Sebuah penelitian yang diterbitkan pada tahun 2019 menemukan hubungan antara mereka yang mengonsumsi suplemen dan kanker paru-paru. Ini ditemukan pada orang yang merokok atau pernah terpapar asbes.

Para ahli mengamati 29.000 perokok pria dan menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi 20mg beta karoten sehari selama lima hingga delapan tahun, memiliki risiko 18 persen lebih tinggi terkena kanker paru-paru.


Halaman :





Trending