News

4 Negara Tidak Memihak Rusia dan Ukraina, RI Hingga Malaysia

 Senin, 09 Mei 2022, 15:25 WITA

beritabali.com/cnnindonesia.com/4 Negara Tidak Memihak Rusia dan Ukraina, RI Hingga Malaysia

IKUTI BERITABALI.COM LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Beritabali.com, Dunia. 

Dunia terbelah ketika Rusia menginvasi Ukraina. Namun, sejumlah negara lainnya memilih untuk tak memihak Rusia maupun Ukraina, mulai dari Indonesia hingga Afrika Selatan.

Segelintir negara itu pun kerap menjadi sorotan karena berbeda sikap. Kala dunia terbelah menjadi dua kubu, yaitu membela Ukraina maupun Rusia, mereka malah menyatakan tak mendukung pihak mana pun.

Mayoritas negara netral tersebut berada di Asia Tenggara, seperti Indonesia, Malaysia, dan Thailand. Di kawasan lain, Afrika Selatan juga menegaskan sikap netral mereka.

1. Indonesia

Indonesia termasuk salah satu negara yang netral dalam konflik ini. Sejak awal Rusia memulai invasi, Presiden Joko Widodo terus menyerukan penghentian perang, tanpa menyebut Rusia maupun Ukraina.

Meski demikian, Indonesia sempat menjadi sorotan karena menyatakan bakal tetap mengundang Rusia ke rangkaian acara G20. Sebagai pemegang presidensi tahun ini, Indonesia menegaskan bahwa Rusia berhak hadir dalam rangkaian acara blok tersebut.

Keputusan Indonesia ini menuai kritik berbagai pihak yang membela Ukraina, termasuk Amerika Serikat. Presiden Joe Biden pun menyatakan, jika Indonesia ingin Rusia hadir, maka Ukraina juga harus diundang.

Jokowi lantas menghubungi Presiden Ukraina, Volodymyr Zelensky. Dalam perbincangan itu, Jokowi mengundang Zelensky ke KTT G20. Setelah itu, Kepala Staf Kepresidenan RI, Moeldoko, menegaskan bahwa Indonesia tak berpihak secara politik ke negara mana pun.

"Indonesia dihadapkan pada situasi yang sulit untuk mendukung Ukraina dan memberikan sanksi kepada Rusia, karena sebagai Presidensi G20, Indonesia harus merangkul semua negara anggota secara adil. Indonesia tidak memihak siapa pun dalam konflik ini," katanya.

2. Thailand

Tak hanya Indonesia, sejumlah negara ASEAN lain juga menegaskan netralitasnya dalam menanggapi konflik antara Rusia dan Ukraina, salah satunya Thailand. Thailand menegaskan kembali sikap netral ini melalui pernyataan juru bicara pemerintahan mereka, Thanakorn Wangboonkongchana, pada pertengahan Maret lalu.


Halaman :





Trending