Jaksa Tuntut Pria Asal Malaysia Tinggalkan 1.887 Ineks di Bandara 10 Tahun

Jumat, 01 Maret 2019 | 18:35 WITA

Jaksa Tuntut Pria Asal Malaysia Tinggalkan 1.887 Ineks di Bandara 10 Tahun

beritabali.com/ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

Beritabali.com, Denpasar. Terdakwa Moh. Husaini Bin Jaslee (35) warga asal Malaysia ini tidak terlihat ada penyesalan atas tuntutan 10 tahun penjara oleh Jaksa dalam sidang di Pengadilan Negeri Denpasar, Jumat (1/3).
 

Tuntutan yang dibacakan oleh Jaksa Penuntut Umum (JPU) Purwanti Mertiasih,S.H atas dasar kepemilikan 1.887 pil ekstasi yang dibawa dari negeri Jiran ke Pulau Dewata. Bahkan terdakwa yang dalam setiap sidangnya selalu mengenakan kopiah (songkok) ini sebelum tertangkap juga sempat masuk daftar pencarian orang (DPO) oleh pihak kepolisian Polda Bali.
 
Modus yang dilakukan terdakwa dalam menyelundupkan narkoba dengan cara disembunyikan ke dalam sebuah Laptop. Untuk kemudian meninggalkannya di Bandara sampai ada orang yang jadi suruhan untuk mengambil. Dalam sidang yang dipimpin Ketua Majelis Hakim I Dewa Budhi Watsara,S.H.,M.H di Denpasar, JPU juga menuntut terdakwa membayar denda Rp1,5 miliar subsidair enam penjara.
 
"Terdakwa terbukti bersalah melakukan tindak pidana mengimpor atau menyalurkan Narkotika golongan I bukan tanaman beratnya lebih dari satu kilogram. Atas perbuatannya, memohon agar terdakwa dihukum pidana penjara selama sepuluh tahun," baca jaksa dalam amar tuntutannya.
 
Terdakwa cukup beruntung karena lolos dari tuntutan hukuman seemur hidup, pidana mati, atau paling lama 20 tahun penjara sebagaimana diancam dalam Pasal 113 Ayat 2 Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2009 tentang narkotika.
Mendengar tuntutan jaksa itu, terdakwa yang didampingi penasehat hukumnya, Dodi Artha Kariawan,S.H akan mengajukan pembelaan (pledoi) tertulis pada sidang berikutnya. 
 
Dalam dakwaan sebelumnya disebutkan bagaimana awal terdakwa ditangkap. Saat itu terdakwa Husaini bersama teman wanitanya, Nurasyqin Binti Ab Razak tiba di Terminal Kedatangan Internasional Bandara I Gusti Ngurah Rai Denpasar, pada 3 September 2018, Pukul 10.00 WITA, menggunakan pesawat Air Asia D7798 rute Kuala Lumpur-Denpasar.
 
Mereka membawa masing-masing tas. Terdakwa sendiri membawa tas laptop warna hitam sedangkan temannya membawa koper warna abu-abu. Setiba di tempat pemeriksaan X-ray, terdakwa hanya memasukkan koper ke mesin. Sedangkan tas laptop yang dibawa tidak dimasukkan namun tetap dijinjing dengan tangan kiri. 
 
Petugas Imigrasi, Nyoman Satria Surya Laksana menegur terdakwa untuk memasukan tas laptop tersebut. Namun, terdakwa lalu kembali menenteng tas laptop dan kopernya untuk dimasukan kembali ke mesin. 
 
Sebelum itu, terdakwa sempat membuka tas laptop tersebut dan meletakan begitu saja di lantai samping mesin X-ray, guna mengelabui petugas, dan terdakwa Husaini kembali memasukan koper abu-abu itu ke mesin. 
 
Setelah melewati mesin, Husaini bersama temannya langsung pergi menuju salah satu penginapan dan bertolak lagi ke Jakarta dan berangkat ke Malaysia. Sedangkan, temannya ditinggal di Bali dan balik ke Malaysia tidak bersamaan dengan terdakwa. 
 
Pada hari yang sama, Pukul 13.30 Wita, petugas jaga diberitahu penumpang bahwa ada tas laptop tergeletak di samping mesin X-Ray. Setelah dibuka oleh seorang petugas, tas laptop itu berisi 1.887 butir esktasi dengan berat total 588,37 gram netto. Petugas itu lalu memanggil petugas lainnya untuk bersama-sama kembali mengecek isi tas itu.
 

Kedua petugas itu pun melaporkan temuan itu ke atasannya. Dilanjutnya dengan mengecek rekaman CCTV dan dari rekaman itu ditemukan seorang laki-laki serta perempuan yang dicurigai membawa tas laptop itu. Berdasarkan temuan itu, pihak Bea dan Cukai berkoordinasi dengan petugas kepolisian Polda Bali. Selanjutnya pihak Polda Bali menerbitkan Daftar Pencarian Orang (DPO) dan meminta imigrasi untuk melakukan pencegahan terdakwa kedua orang tersebut.
 
Pada 9 September 2018, terdakwa bersama Nurasyqin kembali datang ke Indonesia, masuk melalui Bandara Internasional Soekarno-Hatta (Soetta), Jakarta, dengan alasan bisnis. Tiba di bandara, keduannya langsung diamankan petugas Imigrasi Soekarno Hatta.
 
Kemudian keduanya diserahkan ke pihak kepolisian di Bandara setempat. Keesokan harinya, petugas kepolisian Polda Bali melakukan melakukan penjemputan kepada terdakwa dan keduanya diamankan di Mapolda Bali. (bbn/maw/rob)


Jumat, 01 Maret 2019 | 18:35 WITA


TAGS: Pria Asal Malaysia Ineks Bandara



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: