Ngusaba Padi Sebagai Wujud Syukur Kepada Tuhan Dalam Manifestasi Dewi Kesuburan

Jumat, 12 Oktober 2018 | 06:00 WITA

Ngusaba Padi Sebagai Wujud Syukur Kepada Tuhan Dalam Manifestasi Dewi Kesuburan

Muliarta

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

Beritabali.com, Tabanan. Petani di Bali khususnya di subak Uma Utu Desa Adat Babahan, Kecamatan Penebel, Kabupaten Tabanan memiliki cara unik untuk menyampaikan bentuk rasa syukur atas keberhasilan panen padi yaitu melalui upacara ngusaba padi.


Makna upacara Ngusaba Padi yang dilaksanakan di Pura Subak Uma Utu Desa Adat Babahan ialah sebagai bentuk rasa syukur terhadap Dewi Sri atau manifestasi Tuhan Sebagai Dewi kemakmuran atau kesuburan.

Para peneliti I Made Krisna Dinata, I Nyoman Sueca, dan Ni Nyoman Mariani dalam artikel berjudul “Nilai Pendidikan Agama Hindu Dalam Upacara Ngusaba Padi Di Pura Subak Uma Utu, Desa Adat Babahan, Kecamatan Penebel, Kabupaten Tabanan” menuliskan bahwa rasa syukur adalah ungkapan untuk merefleksikan suatu rasa terimakasih kepada Tuhan atas pencapaian yang telah diperoleh, jika dalam konteks Upacara Ngusaba Padi, rasa syukur tersebut adalah ketika mendapati hasil panen sesuai yang diharapkan. Rasa syukur tersebut dicurahkan oleh masyarakat Desa Babahan dengan ritual dan tahapan –tahapan dalam upacara Ngusaba Padi.

Dalam artikel yang dipublikasikan pada Jurnal Penelitian Agama Hindu, Volume 2, Nomor 1 tahun 2018 tersebut juga diungkapkan bahwa ngusaba padi mengandung nilai-nilai pendidikan.

Seperti nilai pendidikan religius yaitu suatu keyakinan yang diinterpretasikan dalam melakukan persembahan dan dipercaya oleh masyarakat dapat menghubungkan dirinya dengan Tuhan atau Ida Sang Hyang Widhi dalam manifestasinya sebagai Dewi Sri.

Selain itu juga mengandung nilai pendidikan kebersamaan yakni adanya suatu aktivitas yang tercermin pada pelaksanaan upacara Ngusaba Padi yang dilakukan dengan semangat Ngayah guna melaksanakan upacara Ngusaba Padi di Pura subak Uma Utu Desa Adat Babahan, Kecamatan Penebel, Kabupaten Tabanan.


Terdapat juga nilai pendidikan estetika atau keindahan yang tercermin dari aktivitas masyarakat yang menggunakan media Banten yang digunakan sebagai media berkomunikasi kehadapan Tuhan. Persembahan atau banten merupakan suatu keindahan. Keindahan bentuknya dan tentunya juga keindahan hati pembuatnya.

Ngusaba Padi memiliki berbagai unsur kebudayaan yang salah satunya adalah sistem religi. Dalam sistem religi tersebut terdapat penggunaan ritus yang digunakan sebagai alat berkomunikasi kehadapan Tuhan.

Dalam berkomunikasi kepada tuhan atau dimana usaha manusia untuk menginterpretasikan bayang-bayang tuhan dalam semesta, masyarakat Desa Babahan menggunakan upakara atau banten sebagai media berkomunikasi dengan Tuhan atau yang dalam konteks ini disebut Dewi Sri / Dewi Kesuburan. [bbn/ Jurnal Penelitian Agama Hindu/mul]


Jumat, 12 Oktober 2018 | 06:00 WITA


TAGS: Ngusaba Padi Wujud Syukur Dewi Kesuburan.



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya: