Kesulitan Modal, BPR Bisa Manfaatkan Jamkrida Bali Mandara

Kamis, 07 Desember 2017 | 14:00 WITA

Kesulitan Modal, BPR Bisa Manfaatkan Jamkrida Bali Mandara

ist

DOWNLOAD APP BERITABALI.COM   

Beritabali.com, Denpasar. BPR di Bali diharapkan memanfaatkan fasilitas penjaminan kredit dari PT Jamkrida Bali Mandara. 
 
Wakil Gubernur Bali Ketut Sudikerta mengatakan dengan pemanfaatan Jamkrida maka akan mampu mengatasi permasalahan kekurangan modal usaha bagi UMKM yang usahanya layak namun kesulitan mengakses kredit karena keterbatasan agunan (jaminan fisk atau collateral). 
 
Lebih jauh dalam sambutannya, Sudikerta yang didampingi Kepala Biro Perekonomian Setda Provinsi Bali I Nengah Laba menyampaikan sejalan dengan kondisi ekonomi nasional, kinerja ekonomi Bali di tahun 2016 menunjukkan perkembangan di mana perekonomian Bali tumbuh sebesar 6,24% lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi tahun 2015 sebesar 6,03 % serta lebih tinggi jika dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi nasional sebesar 5,02%. 
 
Kondisi ini tidak terlepas dari berbagai kebijakan dalam Program Bali Mandara yang lebih menitik beratkan pada perbaikan ekonomi masyarakat miskin seperti Program Gerbangsadsu, bedah rumah, Simantri dan termasuk didalamnya juga Program Jamkrida. 
 
“Meskipun berbagai kemajuan telah dicapai pada tahun 2016, namun kedepannya masih ada berbagai kendala yang perlu mendapat pemikiran bersama. Terlebih saat ini dari sisi ekonomi, erupsi Gunung Agung memberi pengaruh pada berbagai sektor. Untuk itu semua stakeholder diharapkan dapat berpartisipasi aktif dan mencarikan solusi terhadap persoalan tersebut," imbuhnya.
 
Sementara itu Kepala Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Regional 8 Bali Nusa Tenggara Hizbullah dalam sambutannya menyampaikan kinerja perbankan Bali hingga September 2017 masih tumbuh positif yang tercermin dari total asset bank yang mencapai Rp 122, 2 Trilliun dengan pertumbuhan asset perbankan mencapai 10,26% lebih tinggi dari periode sebelumnya September 2016 yang tumbuh 7,58%. 
 
Secara khusus, kinerja industry BPR di Provinsi Bali  tergolong cukup baik, meskipun menurun dibandingkan tahun sebelumnya. Total asset BPR di Bali hingga September 2017 tercatat sebesar Rp13,8 triliun dengan tingkat pertumbuhan sebesar 8,87 %. 
 
Pencapaian kinerja BPR masih banyak menghadapi tantangan yang harus dihadapi dan diselesaikan bersama. Hizbullah mengurai selain faktor permodalan, BPR juga menghadapi tantangan kinerja perkreditan BPR yang diproyeksi menurun karena adanya dampak dari erupsi Gunung Agung serta peningkatan SDM baik pegawai maupun pengurus BPR yang perlu dilakukan secara berkesinambungan. 
 
Selain itu, tantangan BPR kedepan juga tak kalah berat dengan mulai berlakunya Masyarakat Ekonomi Asean (MEA). Untuk itu Hizbullah mengajak seluruh pengurus BPR untuk menyambut era MEA untuk sektor perbankan tahun 2020 dan tantangan – tantangannya dengan optimisme tinggi melalui penguatan permodalan, peningkatan kulaitas SDM, penerapan tata kelola yang baik dan manajeman risiko yang memadai. 
 
OJK Regional 8 Bali Nusa Tenggara mengawasi sekitar 179 BPR dimana 136 BPR terletak di Provinsi Bali, 32 BPR di NTB dan 11 BPR di NTT.  
 
Turut hadir dalam kesempatan tersebut Kepala Bank Indonesia Provinsi Bali, Ketua Perbarindo Bali, para pemimpin BPR dan BPRS se Bali serta undangan lainnya. [bbn/prov/wrt]


Kamis, 07 Desember 2017 | 14:00 WITA


TAGS: BPR Bali Jamkrida



Berita Terkait :


Berita Lainnya :

Lihat Arsip Berita Lainnya:

 

HASIL SEMENTARA SIMULASI POLLING PEMILIHAN BAKAL CALON GUBERNUR BALI 2018
    • Dr. IGN Arya Wedakarna M Wedasteraputra Suyasa
    • Ni Putu Eka Wiryastuti, S.Sos
    • Dr.Ir. Wayan Koster, M.M.n.
    • I Gede Pasek Suardika, SH
    • Drs. Anak Agung Gede Ngurah Puspayoga
    • Ida Bagus Rai Dharmawijaya Mantra, SE, M.Si
    • Drs. I Ketut Sudikerta
    • Mayjen TNI (Purn) Wisnu Bawa Tenaya S.IP
    • Total responden sampai saat ini: 1604