News

Staf Rumah Sakit Ambil Kartu ATM Pasien Yang Meninggal

 Minggu, 13 Juni 2021, 13:50 WITA

beritabali.com/ist/suara.com/Staf Rumah Sakit Ambil Kartu ATM Pasien Yang Meninggal

IKUTI BERITABALI.COM LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Beritabali.com, Dunia. 

Seorang asisten kesehatan di bangsal Covid-19 di Inggris mencuri kartu ATM pasien yang sudah meninggal untuk membeli makanan ringan.

Menyadur BBC Sabtu (12/06) staf bernama Ayesha Basharat ini mengambil kartu ATM seorang lansia setelah dinyatakan meninggal pada 24 Januari di Rumah Sakit Heartlands, Birmingham.

Wanita itu menggunakan kartu 17 menit setelah waktu kematiannya dicatat. Menurut polisi West Midlands Basharat yang berusia 23 tahun sebelumnya mengakui pencurian dan penipuan dengan representasi palsu.

Dia menggunakan kartu itu untuk melakukan enam pembelian masing-masing senilai £1 di mesin penjual otomatis rumah sakit menggunakan bantalan nirsentuh, kata polisi.

Ia melakukan aksi serupa dan mencoba lagi dua kali ketika dia kembali bekerja pada 28 Januari. polisi mengatakan kartu itu telah ditangguhkan dan dia ditangkap dengan kartu ditangannya. Pada petugas, ia mengaku menemukan kartu itu dan mengacaukannya dengan kartunya sendiri.

Sayangnya, pengakuan itu tak cukup kuat karena warna setiap kartunya berbeda dan dia terbukti mengabaikan peraturan rumah sakit tentang pasien yang kehilangan barang. Basharat, dari Farm Road, Birmingham, diberi dua hukuman penjara bersamaan masing-masing lima bulan, ditangguhkan selama 18 bulan.

Rumah Sakit Heartlands yang dijalankan oleh University Hospitals Birmingham NHS Foundation Trust mengatakan Basharat segera skorsing. Dia menyampaikan simpati dan permintaan maaf kepada keluarga pasien, menggambarkan insiden itu sebagai hal yang memalukan akan segara memproses tindakan disipliner.(sumber: suara.com)
 

Penulis : bbn/net




Tonton Juga :



Konten berbayar berikut dibuat dan disajikan pengiklan. Wartawan Beritabali.com Network tidak terlibat dalam aktivitas jurnalisme artikel ini.