News

Puncak Amarah Megawati ke Jokowi di Balik Pidato Berapi-api

 Kamis, 30 November 2023, 01:13 WITA

beritabali.com/cnnindonesia.com/Puncak Amarah Megawati ke Jokowi di Balik Pidato Berapi-api

IKUTI BERITABALI.COM LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Beritabali.com, Nasional. 

Pidato-berapi-api Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri di Kemayoran adalah ekspresi kekecewaan yang mendalam sekaligus kemarahan serius pada praktik bernegara yang saat ini berada di bawah kepemimpinan Joko Widodo (Jokowi).

Analis Sosial Politik Universitas Negeri Jakarta (UNJ) Ubedilah Badrun meyakini Mega telah lama memendam kekecewaan sejak ada upaya perpanjangan kekuasaan 3 periode, tetapi ia masih bersabar saat itu.

Ubed melihat kini emosi Mega memuncak ketika Mahkamah Konstitusi (MK) dipermainkan hingga secara moral runtuh karena memaksakan kehendak untuk meloloskan anak Jokowi, Gibran Rakabuming, maju Pilpres2024 sebagai cawapres pendamping Prabowo Subianto.

"Karena ketua MK nya yang adik ipar Presiden itu [red: Anwar Usman] telah melakukan pelanggaran etik berat yang keputusannya memuluskan putra Jokowi untuk menjadi calon wakil Presiden," kata Ubed kepada CNNIndonesia.com, Rabu (29/11).

Menurut Ubed, pesan penting dari Mega adalah sebuah penegasan bahwa roda pemerintahan Jokowi sudah menabrak batas konstitusi negara. Pidato Mega itu semacam kode untuk bangsa Indonesia agar tetap bersuara secara lantang.

"Jelas terbaca kemarahan Mega itu meskipun tidak menyebutkan kemarahannya itu ditujukan kepada siapa tetapi publik paham bahwa secara semiotik kemarahan itu ditujukan kepada Jokowi beserta keluarganya," ujarnya.

"Dengan kemarahan itu tandanya peringatan keras untuk Jokowi beserta keluarganya," imbuhnya.

Pengamat politik Universitas Andalas Asrinaldi juga menilai pidato Mega yang menggebu-gebu itu jelas ditujukan untuk Jokowi. Sebab, Mega menyebut kata kunci 'yang berkuasa' dalam pidatonya.

"Karena sebagai presiden tentu beliau [Jokowi] yang berkuasa, kepala pemerintahan dan kepala negara," kata Asrinaldi.

Asrinaldi menjelaskan bahwa dalam konteks kepala pemerintahan, Jokowi bisa menggunakan kekuasaannya. Sebab, akses dan kendali pada kekuasaan itu ada pada tangannya.

"Dan ini dikhawatirkan sebenarnya oleh Bu Mega ya," ujarnya.

Ditambah lagi, Mega ketar-ketir karena Jokowi dalam gelaran Pilpres tak berada di sisi PDIP. Anak sulungnya, Gibran justru menjadi cawapres dari kubu lawan PDIP.

"Memang hal ini merugikan sendiri bagi PDI Perjuangan. Padahal presiden Jokowi adalah kader PDI Perjuangan," tuturnya.

Selain sakit hati karena Jokowi tak berpihak pada PDIP, Asrinaldi juga melihat Mega khawatir dengan adanya kecurangan. Sebab, Pemilu yang melibatkan Gibran dilangsungkan saat Jokowi menjabat sebagai presiden.

"Jadi saya pikir kekhawatiran Bu Mega kemudian sindiran-sindirannya tentu ditujukan pada Pak Jokowi yang dianggap sudah keluar dari pakem sebagai seorang presiden," jelas dia.

Di sisi lain, Asrinaldi juga berpandangan apa yang disampaikan Mega ini merefleksikan apa yang terjadi dua atau mungkin satu pemilu sebelumnya.


Halaman :


Berita Beritabali.com di WhatsApp Anda
Ikuti kami




Tonton Juga :





Trending