News

Keluarga Korban Kanjuruhan Minta Autopsi Ulang, Duga Ada Manipulasi

 Kamis, 01 Desember 2022, 07:28 WITA

beritabali.com/cnnindonesia.com/Keluarga Korban Kanjuruhan Minta Autopsi Ulang, Duga Ada Manipulasi

IKUTI BERITABALI.COM LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Beritabali.com, Nasional. 

Keluarga dua korban tragedi Kanjuruhan mengaku kecewa dengan hasil autopsi tim Perhimpunan Dokter Perhimpunan Dokter Forensik (PDFI) Jawa Timur. DAY (41), ayah kedua korban, mengatakan tim PDFI Jatim tidak transparan.

"Saya sangat sakit hati, ini tidak transparan, mereka janji di depan makam dan mengingkarinya," kata DAY.



Kuasa hukum keluarga, Imam Hidayat, pun menduga hasil autopsi tim PDFI Jatim yang menyatakan tak menemukan zat gas air mata telah dimanipulasi. Menurut Imam, sejumlah temuan PDFI tak sesuai dengan kondisi jenazah.

"Dari berbagai [kejanggalan hasil autopsi] hal itu, kami menduga ada manipulasihasilautopsi," ujar Imam.

Imam mengungkapkan, dua anak kliennya yang jadi korban dalam tragedi kanjuruhan, NDR (16) dan NDB (13), ditemukan meninggal dalam kondisi mulut keluar busa dan keluar cairan dari organ vitalnya. Kemudian, wajah dan kulit korban tampak menghitam. Ia ragu jika hal-hal itu hanya disebabkan benda tumpul.

DAY pun meminta agar kedua anaknya diautopsi ulang.

"Saya siap autopsi kedua jika memang diperlukan," katanya.

Diberitakan, PDFI Jatim telah menuntaskan autopsi terhadap dua korban Tragedi Kanjuruhan. PDFI menyatakan penyebab kematian dua orang itu adalah patah tulang dan pendarahan berat.

Ketua PDFI Jawa Timur Nabil Bahasuan mengatakan pihaknya tidak menemukan zat gas air mata dalam autopsi itu. Menurutnya, PDFI bekerja sama dengan BRIN dalam pengujian itu.



"Dari hasil pengumpulan sampel yang ada pada kedua korban, kami sudah mengumpulkan kepada BRIN dan didapatkan tidak terdeteksi adanya gas air mata tersebut," kata Nabil di Universitas Airlangga, Surabaya, Rabu.(sumber: cnnindonesia.com)

Penulis : bbn/net

Editor : Juniar




Tonton Juga :



Konten berbayar berikut dibuat dan disajikan pengiklan. Wartawan Beritabali.com Network tidak terlibat dalam aktivitas jurnalisme artikel ini.