News

5 Kondisi Yang Bisa Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung

 Selasa, 14 Juni 2022, 18:30 WITA

beritabali.com/ist/suara.com/5 Kondisi Yang Bisa Tingkatkan Risiko Penyakit Jantung

IKUTI BERITABALI.COM LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Beritabali.com, Nasional. 

Penyakit jantung telah menjadi sangat umum di antara orang-orang, termasuk populasi yang lebih muda. Salahkan pada pandemi atau kebiasaan gaya hidup tidak sehat yang telah kita semua terbiasa, tetapi itu adalah kenyataan yang harus kita semua hadapi dan coba atasi.

Meskipun demikian, satu hal yang harus kita ingat adalah bahwa mengetahui dan menilai faktor risiko kita dan melakukan sesuatu tentangnya adalah cara terbaik untuk mencegah semua bentuk penyakit kardiovaskular (CVD).

Jantung Anda adalah salah satu organ terpenting dalam tubuh Anda, yang membantu memompa darah dan membawa oksigen ke seluruh sistem Anda. Pada saat yang sama, itu juga salah satu yang paling rentan dan rentan terhadap kerusakan organ.

Banyak kondisi kesehatan yang dapat meningkatkan risiko kerusakan dan penyakit jantung. Beberapa dari mereka bisa diam, artinya tidak akan ada gejala untuk mengenalinya, itulah sebabnya pemeriksaan jantung secara teratur disarankan.

Tekanan darah tinggi

Ada beberapa kondisi kesehatan licik yang dapat membuat Anda lengah, namun tekanan darah tinggi atau hipertensi adalah salah satu yang paling berbahaya di antara semuanya. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), secara global, hampir 1,28 miliar orang dewasa berusia 30-79 tahun menderita hipertensi.

Tekanan darah tinggi, seperti namanya sendiri, mengacu pada kekuatan besar atau tekanan darah terhadap dinding arteri, yang menyebabkan penyakit jantung seperti serangan jantung, gagal jantung, stroke dan banyak lagi. Hal ini sering dianggap sebagai silent killer karena muncul tanpa gejala tertentu dan hanya setelah banyak kerusakan yang disebabkan adalah ketika orang menyadari keparahan kondisi.

Kolesterol tinggi

Seseorang yang didiagnosis dengan kolesterol tinggi memiliki timbunan lemak di pembuluh darahnya, yang mempersulit darah yang cukup untuk mengalir melalui arteri. Endapan ini juga dapat pecah secara tiba-tiba, membentuk gumpalan, yang menyebabkan serangan jantung atau stroke.


Halaman :