Hukrim

Oknum Anggota Kodam Udayana kerap Berkasus, Dilaporkan Istri dan SPG hingga Dinon-jobkan

 Senin, 15 April 2024, 20:45 WITA

beritabali/ist/Oknum Anggota Kodam Udayana kerap Berkasus, Dilaporkan Istri dan SPG hingga Dinon-jobkan.

IKUTI BERITABALI.COM LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Beritabali.com, Denpasar. 

Terungkap, Lettu CKM, MHA, ternyata sudah dua kali dilaporkan oleh istrinya, Anandira Puspitasari alias AP (34) ke Pomdam IX Udayana. 

Pertama terkait kasus Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT), dan kedua kasus perselingkuhan hingga viral di media sosial. Kasus terakhir adalah perbuatan asusila terhadap seorang SPG berinisial N, namun belum cukup bukti. 

Dari rentetan kasus yang sudah ditangani Pengadilan Militer (Dilmil), akhirnya MHA dinonjobkan dari Kesatuan Kesehatan Kodam Udayana. 

Hal itu disampaikan Komandan Polisi Militer Kodam (Danpomdam) IX/Udayana Kolonel CMP Unggul Wahyudi yang didampingi Kapendam Udayana Kolonel Inf Agung Udayana, di mapolda Bali, pada Senin 15 April 2024. 

Diterangkannya, kasus KDRT ini sudah dilaporkan oleh Anandira Puspitasari alias AP, sejak MHA bertugas di Kupang pada 2021. Laporan itu kemudian bergulir di Dilmil Kupang, hingga ia diputus penjara delapan bulan. Namun, MHA mengajukan banding. 

"Hasil banding menguatkan putusan tersebut dan MHA masih proses pengajuan kasasi. Baik MHA dan AP juga dalam proses perceraian sejak 2022," beber Kolonel Unggul Wahyudi. 

Namun belum tuntas kasus tersebut, MHA kembali ditimpa masalah baru. Ia dilaporkan oleh seorang wanita SPG atau Sales Rokok berinisial N terkait kasus asusila pada 2022. 

Kasus tersebut juga sudah dilimpahkan ke pengadilan militer dan tinggal menunggu jadwal sidang. Sehingga banyaknya pengaduan tersebut, Lettu CKM MHA akhirnya dinonjobkan. 


Halaman :


Berita Beritabali.com di WhatsApp Anda
Ikuti kami




Tonton Juga :





Hasil Polling Calon Walikota Denpasar 2024

Polling Dimulai per 1 September 2022


Trending